Minggu, 24 Mei 2020

author photo
Assalamualaikum semuanya, ini Posting Pertama saya di MEDIUM, saya tuliskan juga di blog ini. Hari ini saya membagikan pemikiran saya tentang Islam sebagai perspektif milenial.

Islam bukanlah "ajaran lama", bahkan bukan sesuatu yang harus ditakuti. Islam dalam hidup saya adalah tentang sistem campuran, cara lincah dan mudah untuk mengekspresikan hak asasi manusia dan kebutuhan dasar. Dalam Islam Anda akan menemukan panduan mulai dari Anda bangun sampai Anda akan tidur. Anda akan menemukan panduan mulai dari hal-hal sederhana hingga hal-hal rumit.

Saya lahir di masyarakat Muslim dengan pengajaran budaya dan tradisional, dunia dapat memanggil kita Ahlussunnah Wal Jamaah. Ajaran Islam moderat, ulama mengambil cara komprehensif dalam mengajarkan pengetahuan, mempraktikkan esensi, mempengaruhi orang untuk menjadi lebih "baik" di komunitas mereka. Indonesia adalah negara terbesar di dunia yang Muslim hidup rukun dengan agama lain (Kristen, Hindu, Budha, Konghucu). Tahukah Anda bahwa masjid terbesar di Asia Tenggara (Masjid Istiqlal) dekat dengan Gereja Katedral terbesar? Ya, gambar yang bagus ini hanya di Indonesia, mari lihat gambarnya di bawah ini.


Gereja Katedral dan Masjid Istiqlal Indonesia | Photo: tribunnews.com


Banyak dari mereka hidup dalam keharmonisan, dalam satu kasus ketika umat Kristiani "Jemaat" memiliki acara besar, dan area parkir benar-benar penuh di sekitar ruang yang mungkin sulit ditemukan, komite masjid akan memungkinkan mereka untuk menggunakan parkir masjid adalah, dan sebaliknya. Security yang mengamankan wilayah gereja kebanyakan dari mereka adalah Muslim. Tidak ada yang membuat Anda khawatir untuk datang ke Indonesia.

Islam moderat, modern, dan menghargai humanisme. Nabi Muhammad mengajarkan bimbingan dasar yang berkaitan dengan kepercayaan agama bebas, dengan melafalkan ayat Al-Quran "Lakum diinikum waliyadiin", makna ayat ini adalah "Bagi Anda agamamu, dan bagiku agamaku". Tidak ada yang benar ketika seseorang menindas agama lain percaya bahkan hanya dengan bercanda, membuat meme, dll. Tindakan bodoh ini akan membuat orang lain terluka, dan kehilangan pemahaman, dan efek buruk lainnya akan terjadi.



Lihat gambar di atas, ketika kita menghadiri acara Buka Puasa, yang hadir adalah orang yang beragama tidak hanya Muslim. Kami mudah untuk saling berbicara, berpelukan dan bercanda. Jadi, bagaimana di lingkungan saya? Mari kita bicarakan.

Kesetaraan keseimbangan sangat penting.
Mari kita kembalikan kisah itu ke awal ketika saya masih kecil. Kesetaraan adalah paradigma penting, nilai, dan prinsipal. Ayah saya adalah seorang guru pendidikan, ibu saya adalah seorang ibu rumah tangga yang imut dan peduli, kakek saya adalah seorang guru agama Islam setempat. Ya, saya sepenuhnya hidup, hidup dan tumbuh dalam keluarga yang baik. Ketika saya masih muda, keluarga saya mengajarkan saya niat, strategis, dan memberdayakan saya untuk mempraktikkan ajaran Islam. Saya punya banyak pengalaman dari mereka.

Ayah mengajari saya tentang disiplin, kejujuran, kepala sekolah bahwa kapan pun Anda berada, Anda harus menyebarkan kebaikan kepada siapa pun. Ketika Anda memiliki target, Anda harus menetapkan rencana, melaksanakan rencana sepenuhnya, jangan pernah menunda setiap rencana item tunggal, melakukan hal-hal yang benar, tidak pernah bergantung pada siapa pun kecuali kepada Allah, merayakan pencapaian dengan orang-orang yang mendukung Anda, tidak pernah meninju lawan Anda tetapi buktikan dengan menunjukkan keberhasilan Anda. Itu semua pesan yang masih ada di pikiran saya bahkan Ayah saya meninggal. Ya, pemikiran sederhana tentang ayah saya adalah tentang "menjadi seorang pria yang bertanggung jawab"

Ibu mengajari saya keseimbangan cinta, perhatian, dan empati. Pendidikan formal tidak menjamin orang memiliki pemikiran dan praktik yang baik. Ibu saya baru saja lulus dari sekolah dasar, tetapi dia mengajar saya sepertinya profesor. Dia selalu siap untuk menjawab pertanyaan bodoh saya, memfasilitasi rasa ingin tahu saya, menemani perjalanan saya, memperbaiki kesalahan saya, dan banyak lagi. Ya, saya tidak dapat menghitung semuanya, pelukan dan terima kasih padanya karena telah menciptakan saya dengan bahan murni cinta, ketulusan, empati, dan kesabaran. Dengan perangkat lunak ini, saya mudah menghadapi dunia nyata setelah lulus sekolah, bekerja dan sebagai seorang suami dan ayah.


Keluarga bpk saya H. Suhendi, Spd (almarhum) dengan kedua adik saya.

Kakek mengajari saya segalanya, dia adalah lelaki terdekat saya untuk meminta pengetahuan dasar Islam, untuk bertanya bagaimana menanggapi hal-hal baru yang belum pernah saya temukan sebelumnya. Ya, dia mengajari saya setiap detail praktik Islam dengan cara sederhana, tidak banyak melafalkan ayat, argumen, atau bukti formal lainnya ketika mengajari saya sesuatu. Dia hanya menggunakan pengisahan cerita dengan wawasan yang kuat, sampai sekarang saya masih mengingat detail ajarannya. Rutinitas harian kakek saya tidak hanya mengajar orang, tetapi juga dia adalah seorang pedagang, petani, peternak, bahkan pelatih Silat (seni bela diri). Dia melakukan semua aktivitas tanpa meninggalkan gairah dalam mengajar orang-orang tentang Islam. Dia meninggalkan semua rutinitas setelah jam 3 sore, kemudian fokus untuk pergi ke masjid kecil di sekitar rumah saya. Dia mulai mengajar anak-anak dasar membaca Al-Quran, dan kebutuhan pengetahuan dasar lainnya. Dia melakukannya sampai larut malam, banyak dari waktunya adalah aktualisasi untuk melayani orang-orang. Banyak orang datang ke rumah saya hanya ingin berbicara dengan kakek saya, memintanya memberi nasihat, atau hanya ingin didoakan mengenai beberapa kebutuhan. Hal-hal yang saya dapatkan dari kakek, adalah tentang totalitas melayani kebutuhan Muslim, mengajar dalam praktik damai-tindakan yang dapat ditindaklanjuti, Nabi Muhammad yang penuh kasih, dan konsistensi dengan apa yang dia bicarakan dan apa yang dia lakukan. Dia adalah guru pertama saya untuk kemajuan hidup saya sampai sekarang.

Ulama - ulama dan lingkungan Islam
Tempat tinggal Anda memengaruhi pemikiran Anda. Ya, ini benar dan menyentuh fakta-fakta utama. Ketika Anda sebagai ilmuwan, psikolog, atau bahkan hanya warga negara biasa akan memiliki kata yang sama dalam menggambarkan efek lingkungan. Dalam nilai Islami menggambarkan bahwa ketika Anda duduk di dekat penjual parfum Anda akan mendapatkan aroma harum, tetapi ketika Anda duduk di dekat pandai besi Anda akan mendapatkan bau terbakar. Saya dengan senang hati ditempatkan oleh Allah di sekitar orang-orang baik. Setelah kakek saya meninggal, saya melanjutkan studi Islam di sekolah asrama Al-Muhibbin. Orang yang memimpin organisasi adalah KH. Muhammad Bahruddin, kami memanggilnya "Dan Din". Dia adalah guru tercinta kedua setelah kakek saya. Dia memiliki pemahaman yang lengkap dengan pendekatan ilmiah, studi formal, jejaring yang baik pada sektor pemerintahan dan sektor kelembagaan Islam di Cirebon - Indonesia. Memperoleh paradigma baru nilai-nilai global-tradisional adalah salah satu manfaat yang bisa saya dapatkan di sini. Saya telah diajarkan untuk menjadi pemikir yang lebih kritis, gesit dalam menghadapi perbedaan, siap mendengarkan pendapat orang lain, pemikir futuris dan mempengaruhi orang-orang dengan prinsip walk-the-talk.''

Ketika saya memasuki Basic English Course (BEC) di Kediri dan memasuki universitas, NIIT & Telkom Center dan Politeknik Telkom di Bandung, saya merasa lebih siap untuk menghadapi peluang dan ketidakpastian. Saya merasa lebih percaya diri untuk berbicara di lingkungan elit tertentu. Ketika menyelesaikan studi di universitas saya menjadi bagian dari pemimpin Forum Kampus Islam, bagian dari pemimpin dalam Penelitian dan Pengembangan kampus, bagian dari pemimpin pada Asisten dosen praktikum. Saya telah menyelesaikan semua gelar ganda di Bandung hanya dalam waktu kurang dari 3 tahun dengan pencapaian akhir Cum Laude. Bagaimana saya bisa mendapatkan aktivitas yang sangat kompleks dan puncak tanpa meninggalkan semangat saya dalam menyebarkan ajaran Islam saya? Saya menyadari bahwa melakukan kegiatan itu tidak mungkin tanpa bantuan Allah, tanpa doa keluarga dan guru saya. Kesetaraan adalah kunci, doa-tindakan total-kepatuhan total nilai Islam bercampur dengan pola pikir saya. Pola pikir ini juga menjadi dasar saya ketika saya melanjutkan perjalanan kerja di Jakarta dan melanjutkan studi S1 ​​di ISTN (Institut Sains & Teknologi Nasional) Jakarta.

Jadi, apa kesimpulan dari perjalanan ini? Pertama, Islam adalah agama perdamaian, pusat pemberdayaan peradaban, rahmat seluruh alam semesta, jadi jangan takut pada kita. Islam selalu relevan untuk setiap kali periode peradaban, tergantung pada bagaimana Anda mendapatkan ajaran Islam, siapa guru, dan peran apa yang Anda berkontribusi untuk membantu, merawat, dan membuat dunia yang lebih baik. Kedua, sentris keluarga selalu merupakan awal yang baik, dibantu oleh lingkungan yang baik, teman-teman yang baik, membaca yang baik, meneliti, dan berpikiran terbuka adalah bahan yang lebih baik untuk membuat "kue super manis" dalam keberadaan Anda. Ketiga, sebarkan semua hal pengajaran yang baik, jangan pernah lelah untuk berkontribusi lebih dalam memberdayakan orang kapan pun, di mana pun Anda berada, jangan berharap "sesuatu" tetapi lakukan saja karena Anda menyukainya, karena Anda mencintai ALLAH!.

Sampai jumpa di cerita kedua!

Waalaikumsalam, wr.wb.
your advertise here

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

This Is The Newest Post
Previous article Previous Post